29 July 2005

jalur rasa

Aku marah betul ngan diri sendiri sebab tinggalkan dia sorang2 kat meja tu dalam keadaan marah, tapi aku bengang sebab dia tak nak jawab soalan aku. Bukan susah sangat pun. Pun begitu, aku sedih sebab aku telah menambah satu lagi permasalahan dia. Bukan aku nak sangat buat macam tu, tapi perasaan aku rasanya telah dikuasai oleh rasa marah. Lalu aku mengabaikan permintaannya yang mahukan aku tak tambah lagi masalah pada dia yang dah sememangnya bermasalah. Aku tau aku tak patut buat macam tu, tapi ada satu bahagian dalam diri aku yang nak menghukum dia atas apa yang dia lakukan pada aku.. hello, I’m not Mr Perfect…

Hakikatnya, apa yang berlaku pada penulis adalah satu fenomena yang muncul akibat kemungkinan.

Bagi penulis, dengan kemungkinan, seseorang akan mempunyai beberapa perasaan dalam satu masa. Kemungkinan adalah seperti log atau jalur2 yang membolehkan perasaan yang dialami lebih dari satu dalam satu masa. Kemungkinan adalah ketidakpastian, dan ketidakpastian melahirkan perasaan. Lebih banyak kemungkinan bermaksud lebih banyak perasaan yang dapat dialami. Perasaan-perasaan ini tidak semestinya sequential atau berturutan. Ia boleh berlaku serentak.

Jika anda perasan, penulis mengalami 3 perasaan. Rasa marah pada diri sendiri kerana meninggalkan teman sejatinya, rasa bengang kerana teman sejatinya tidak mahu menjawab soalan tersebut, dan rasa sedihi kerana telah menambahkan masalah teman sejatinya.

Perasaan ini semuanya sama penting, tetapi mungkin akan ada perasaan yang lebih dominant yang mengenepikan perasaan lain. Dalam peristiwa ni, perasaan yang paling dominant ialah perasaan marah. Perasaan yang tersembunyi ialah perasaan ingin bertanggungjawab atas perkara yang telah terjadi.

Penulis cuba mengakademikkan perasaan supaya perasaan ini tidak lagi terlalu berkuasa ke atas diri penulis, dan penulis mampu merespon kepada perasaan ini dengan baik. Dalam erti kata lain, penulis cuba me”meta kognitif”kan perasaan. Dengan ini, perasaan yang wujud dapat dipeta untuk reaksi yang lebih baik dalam situasi yang lain.

Anda juga dapat berbuat demikian. Caranya tidak terlalu susah. Yang penting, walaupun orang mengatakan perasaan itu tidak logik dan tidak patut dilogikkan, anda perlu menjadikan minda anda keluar dari perasaan tersebut dan seolah-olah melihatnya dari atas. Ini akan membolehkan anda melihat pengaturcaraan perasaan dan melakukan perkara-perkara tertentu untuk membolehkan perasaan anda dikawal. Ia juga akan membolehkan diri anda mereka respon yang lebih baik untuk peristiwa2 akan datang.

2 comments:

mira said...

"anda perlu menjadikan minda anda keluar dari perasaan tersebut dan seolah-olah melihatnya dari atas"

hmm, macam mana ya?

teringat perbandingan orang berada di puncak bukit dengan orang yang berada di tengah sesak bandar.

orang yang berada di bandar tak nampak permandangan lebih dari 100 meter sebab dikelilingi oleh bangunan yang tinggi². jadi, jalan yang dia nampak cuma boleh diteka, tak tahu akan jem atau tak.

sebaliknya yang berada di atas bukit nampak semua jalan yang ada untuk keluar daripada satu tempat. jelas dan tak meragukan.

:)

fami said...

lebih kurang cm tu la mira...

Kita Kawan, Bukan Mahu Lawan

Koleksi Flash Header

Related Posts with Thumbnails