27 March 2006

Cintailah Bahasa Jawa! :P

Sikap prejudis membuatkan kita slalu skeptikal tentang semua yang ada di sekeliling kita. Kita hidup dengan pelbagai tanggapan dan mindset yang entah betul dan entah tidak.

Semalam penulis ke Summit USJ bersama yang tersayang. Huhu, pertama kali ke sana seumur hidup, walau hampir 5 tahun jugalah menghabiskan masa kehidupan di bumi KL dan Selangor. Takpe, orang Selangor pun belum tentu smua dah pernah pegi sana jugak..kan?

Disebabkan tak pernah pergi ke sana, jadi penulis tanya dengan ramai orang mcm mana nak ke sana. Mula dari orang dalam bas nak ke KL (mekasih pakcik driver! :P), konduktor bas yang tengah lepak2 hisap rokok kat tepi bus stop depan Kotaraya dengan selambayayanya... (huhuhu...), driver dalam bas no 10 Metrobus, makcik dalam bas tu, konduktor bas no 3 (bas ke Summit yg sebenar2nya..), dan terakhir sekali mamat Cina yang duduk kat belakang. (ramai, kan? :P )

Dari pemerhatian penulis, kempen budi bahasa budaya kita mungkin lebih banyak menyerap masuk ke dalam org yang berumur 30 ke atas, manakala, hanya seorg sahaja, iaitu mamat cina tadi, yang agak2nya berusia 20-25 tahun, nampak macam berbudi bahasa.

Yang lainnya, macam kureng skit. tak berapa mesra pengguna sangat (user friendly.. haha, boleh ke pakai term ni?). kenapa ya?

satu lagi nak bagitau, bukan semua Cina tak boleh percaya, dan bukan semua Melayu tu haprak.

Satu lagi, cintailah Bahasa kita. :) Penulis cuba berbual dengan pengawal keselamatan di depan Summit. Inilah hasilnya:

"hello Vijay, I'm Fahmi. I want to ask something. Where should we wait if we want to go back to KL?"

"oo.. encik fahmi, encik seberang jalan, encik naik jejantas ni je, senang. turun, tunggu sana je (smbil menunjukkan ke arah bus stop yang penulis tak nampak.haha.).

"ok vijay, mekasih."

Haha. Malu betul.

Tapi sebelum ni memang fikir kalau nak cakap dgn org bukan Melayu, mesti nak cakap English. Sebab dulu, masa berkawan dengan diorang waktu sekolah rendah, diorang bagitau yang diorang di rumah ckp English. Penulis fikir, mesti English orang Cina dan India ni power.

Rupanya, ia bukanlah setiap masa macam yang penulis fikir.

Takpe. Lain kali kita cakap Melayu pulak dengan diorang.

Cintailah bahasa kita. Bahasa jiwa bangsa. (penulis jawa, kena cakap jawa ke? :P ) Salam.

2 comments:

mira said...

:)

nice paragraphing :p

Jilan said...

a'kum. ko ni jawa ori ke jawa "ngentir?" heh2...:p

Kita Kawan, Bukan Mahu Lawan

Koleksi Flash Header

Related Posts with Thumbnails