29 November 2010

Sedikit Tentang Cinta

Tajuk yang bosan.

Tapi, meneruskan hidup dengan mengalami percintaan berepisod2, saya memilih untuk menjadikannya aspek yang mampu menjadian saya manusia lebih baik, meski banyak sebab boleh saya pilih untuk mengatakan "tidak, saya sudah serik".

dengan ANA, saya belajr mepercayai bahwa hati saya juga mampu untuk diterima dan menerima orang , sebagai kekasih. Ia memberikan saya keyakinan dan pengesahan, bahawa tiap manusia hanya mamapu menyayangi orang, bila ia membuka hatinya untuk disayangi, dan bukan lari.

Meskipun membuka hati itu jua bermakna membuka hati kepada peluang untukdisakiti, tetapi juga untuk mempercayai..


Dengan AH, saya belajar membuka tiap potensi yang saya sedari dan tidak sedari (tidak begitu sedari) satu demi satu, hinggalah saya menjadi siapa saya sekarang.

dengan SHB, saya belajar menjadi manusia yang meluahkan emosi, untuk menjadi manusia yang bukan pemendam, (walaupun pendendam itu bukanlah kemestian tetapi lebih kepada pilihan).

dengan SH, saya belajar menjadi manusia yang tahu apa ertinya "dunia itu berputar". Jadi kejam pada orang lain, dan orang lain akan jadi kejam pada kita. Hingga ke hari ini saya belajar perkataan itu.

dengan NZ, saya tahu erti penantian. walaupun tak tahu apa pengakhirannya.


cinta itu indah. cinta yg berbalas itu lebih indah, namun cinta sebelah tangan itu bukan semestinya musibah. cinta itu bukti hati kita ini belum lagi musnah. cinta yang sebenar2nya halal itu hanyalah selepas nikah..

2 comments:

-ummu amin- said...

ermm..byknya pengalaman awak smp 5 org! takper, yg penting jgn serik insyaAllah pasti ada yg lebih baik menanti

fami said...

hehe.~ Amin2... terima kasih kak =)

p/s: 5 org, sbb masa tu tak pandai jaga ati org lagi sgt, rasanye

Kita Kawan, Bukan Mahu Lawan

Koleksi Flash Header

Related Posts with Thumbnails