28 August 2006

Ketaksempurnaan Pemikiran

Ketaksempurnaan pemikiran manusia tak akan membenarkan pembebasan dirinya dari perburuan perasaan-perasaan negatif dan positif.

Atas sebab itu, kita akan rasa positif, (contohnya gembira, ceria, bangga, senang hati, tenang), atau kita akan rasa negative (sedih, marah, kecewa, dan sebagainya).

Bagi penulis, bila manusia jadi terlalu menginginkan kesempurnaan, mereka akan terlalu mencari perasaan-perasaan ini pada endpoint yang melampau.. jadi mereka akan mencari sesuatu yang boleh membuatkan mereka terlalu gembira..

Akan tetapi, bila tak ketemu perkara yang boleh buat mereka jadi gembira, mereka mungkin akan remorseful (sayu), membawa mereka pada endpoint yang terlalu extreme untuk perasaan2 negatif.

Dengan sebab itu, munculnya lagu2 seperti lagu Dealova nyanyian Dewa, memuja perempuan dalam suatu bentuk kesempurnaan yang terlalu … seolah perempuan adalah segalanya dalam hidup. Sedang matlamat pencarian cinta, bukanlah hanya untuk memuja perempuan, keindahannya, kebaikannya, kecantikannya.. tetapi itu semua adalah Cuma sebahagian dari keseluruhan gambar. Gambar yang terbesar, bagi penulis, adalah perasaan untuk mengasihi, dan merasa bertanggungjawab kepada keseluruhan komitmen cinta itu sendiri.

Tak cukup untuk sekadar mengasihi, dan membelai hati wanita yang kita sayangi, kita dan wanita itu perlu sama2 belajar jalan-jalan untuk menghampirkan cinta itu kepada jalan cinta yang tak memudaratkan dan tak melewakan perasaan yang utama itu.. sebaiknya dibawa terus kepada jalan-jalan menghampirkan diri pada penyempurnaan ibadah am dan khusus, dengan cinta berteman sebagai kunci semangat.

Kembali ke pokok persoalan asas.

Susulan persepsi terhadap ketaksempurnaan pemikiran ini, sungguhpun kelihatan janggal untuk dipersoalkan kesahihan dan perlunya mempersoalkannya, satu perkara yang tidak patut kita pandang sebelah mata adalah, bagaimana perkara ini, sebenarnya adalah suatu rahmat, jika kita memandangnya dari sudut yang positif.

Tak perlu terlalu susah mencari contoh, tak perlu pergi terlalu jauh.. ambil saja satu daripada ciri-ciri manusia - cerewet.

Manusia yang cerewet (boleh jadi terlalu cerewet) mengidamkan suatu yang ideal, bergantung kepada aturan dan bidang mana yang menjadi fokusnya ketika itu. Mahukan segalanya sempurna.

Orang cerewet kerana pemikirannya memandang suatu perkara sebagai tak sempurna, dan berusaha menyeimbangkan perkara itu dalam fikirannya, dengan melakukan sesuatu yang dia mampu kepada perkara tersebut. Dalam contoh mudah, orang yang cerewet tentang pakaian yang lunyai (renyuk) akan berusaha menghilangkan kedutan tersebut, walau sesusah mana.

Jadi, apa yang penulis ingin katakan, adalah, berbanggalah, dan bersyukurlah dengan siapa anda, dan apa yang anda punyai sekarang… walau seindah2 harta yang anda miliki cumalah kasih seorang teman yang sejati.. Mudah2an anda belajar menghargai diri sendiri dengan lebih baik.

Ketemu lagi.

2 comments:

mira said...

siapa sebenarnya yang dimaksudkan dengan cerewet ni? /:)

fami said...

agak2? ;)
takdelah, mana ada maksudkan sape2 :)

tapi, klu ada sape2 makan cili, tentu dia lah yang rasa pedasnya..

Kita Kawan, Bukan Mahu Lawan

Koleksi Flash Header

Related Posts with Thumbnails